An Uprooted Tree Helped Kerala Farmer Earn Big From Aquaponics Farming

Aquaponics Farmer vijayakumar narayanan from palakkad in his farm

Kembali pada tahun 2012, ketika Vijayakumar Narayanan yang asli Palakkad kembali dari Muscat setelah bekerja keras dalam berbagai pekerjaan selama 20 tahun, dia tidak yakin apa yang harus dilakukan selanjutnya. Dia selalu bisa bertani di rumah leluhurnya di Nanniyode tapi apa?

Jadi dia meneliti buku-buku tentang teknik pertanian baru dan tanaman yang cocok untuk iklim Kerala. Lulusan matematika ini akhirnya memutuskan untuk melanjutkan dengan aquaponik, sebuah metode yang melibatkan kombinasi akuakultur dan hidroponik. Nutrisi dari kotoran ikan memperkaya air yang kemudian digunakan untuk tanaman.

“Selama bekerja di Muscat saya mengikuti beberapa kelas tentang pertanian hidroponik yang merupakan metode bercocok tanam tanpa menggunakan tanah. Akuaponik serupa tetapi lebih organik dengan keuntungan tambahan berupa pendapatan ganda dari ikan juga, ”kata pria berusia 52 tahun itu kepada The Better India.

Namun yang mendorongnya ke aquaponik adalah kejadian khusus di musim hujan 2012. Ada pohon besar di halaman belakang Vijayakumar yang roboh meninggalkan lubang besar di tanah. Itu diisi dengan air karena hujan dan dia memutuskan untuk menggunakan lubang itu sebagai tangki.

Saat ini, tangki ikannya terdiri dari nila, ikan mas, dan bahkan kepiting kecil. “Saya memberi mereka pakan alami seperti dedak padi, kelapa dan bungkil kacang tanah yang relatif murah dan organik,” katanya.

Di sekitar tangki, Vijayakumar menanam berbagai jenis sayuran seperti brokoli, selada, bayam, mint, tomat, okra, cabai, terong dan banyak lagi.

Amonia dari kotoran ikan mengandung nitrit dan nitrat yang terbentuk melalui aksi bakteri yang merupakan pupuk ideal untuk tanaman. Bahkan tanaman pisang di halaman belakang Vijayakumar diberi air yang kaya nutrisi untuk mendapatkan hasil yang baik.

proyek mendatang vijayakumar narayan pertanian akuaponik di palakkadProyek Vijayakumar yang akan datang.

“Keuntungan terbesar dari akuaponik adalah dengan pengeluaran untuk pakan ikan saja seseorang dapat memanen hasil yang baik dari budidaya ikan dan sayuran. Tidak banyak peternakan aquaponik di Kerala ketika saya memulai. Jadi, saya juga memulai sebuah lembaga bernama Nanniyode Aquaponics Research and Development Center (NARDC) di desa saya. Di sini, saya memberikan kelas tentang akuaponik pertanian organik, akuakultur terintegrasi, hortikultura polyhouse/rain shelter (desain, manajemen, pendampingan, operasi), pengendalian hama biologis, pertanian organik, pendampingan pengembangan usaha komersial dan banyak lagi,” jelas agripreneur.

Tanam bedengan biofilter untuk menabur benih di pertanian akuaponik oleh vijayakumar narayanTempat tidur biofilter tanaman.

NARDC juga melakukan uji produksi dan uji hasil varietas benih pusaka, hibrida dan impor di berbagai setting Integrated Aquaponics System (IAS). “Kami juga memproduksi dan menjual ikan hidup, sayuran segar dan sayuran serta buah-buahan tanpa racun kepada pelanggan Community Supported Agriculture (CSA) lokal, penjualan benih tanaman pusaka dan hibrida, bibit ikan dan peralatan akuaponik. NARDC juga bekerja dalam kemitraan dengan pemerintah, universitas, LSM, organisasi sektor swasta, petani individu dan pemegang waralaba untuk mengembangkan sistem akuaponik,” katanya.

Sejauh ini, Vijayakumar telah melatih lebih dari 5.000 petani dari beberapa pelosok tanah air, baik secara online maupun offline, tidak hanya di bidang akuaponik tetapi di berbagai bidang pertanian lainnya. Dia juga memprakarsai waralaba sosial pertanian aquaponik melalui institusinya. “Saya telah membantu mendirikan pertanian di Idukki, Ernakulam, Thrissur, Wayanad, Goa, Telangana, Coimbatore dan bahkan negara-negara Teluk,” tambahnya.

Lebih sedikit ruang, hasil lebih besar

“Untuk membangun pertanian akuaponik, yang Anda butuhkan hanyalah tanah 2 sen (~ kurang dari 900 kaki persegi) di mana satu sen didedikasikan untuk kolam ikan dan sisanya untuk tanaman. Anda dapat menanam hingga dua ton ikan dalam tangki seperti itu. Nila adalah pilihan terbaik, terutama untuk pemula. Jangan pernah masuk ke pertanian ini tanpa mengambil kelas yang tepat tentangnya karena ini benar-benar berbeda dari pertanian biasa, ”kata pembudidaya.

Vijayakumar menambahkan bahwa pengujian nilai pH air adalah suatu keharusan sebelum menyimpan bayi ikan. Tanaman harus ditanam di atas lembaran kerikil yang diletakkan di tepi kolam. Pasir yang paling cocok untuk budidaya adalah silika kuarsa, yang memiliki lebih banyak unsur organik daripada pasir sungai. Dua pompa diperlukan untuk meniupkan udara ke dalam kolam dan untuk memompa air di atas kerikil tempat tanaman ditanam. “Semua ini bisa dibeli dengan subsidi oleh departemen hortikultura,” katanya.

Hampir semua jenis sayuran bisa ditanam dengan cara ini, kecuali umbi-umbian, kata Vijayakumar. “Serangan hama di udara mungkin saja terjadi, tetapi biopestisida dapat mengendalikannya sepenuhnya,” ia meyakinkan.

Vijayakumar di pertanian aquaponiknya di palakkadVijayakumar di pertanian aquaponiknya.

“Saya mendapatkan hingga Rs 4 lakh per tahun dari jenis pertanian ini. Pendapatan akan meningkat berdasarkan area dan investasi, ”tambah konsultan aquaponik yang siap meluncurkan proyek aquaponik besar segera – The Venus Project. “Kami bertujuan untuk memberi makan sekitar 130 orang (30 keluarga) dengan ikan, sayuran dan buah-buahan yang bersih, segar dan bergizi tinggi sepanjang tahun. Kami berharap dapat menyediakan makanan lokal melalui paket mingguan berdasarkan langganan,” klaimnya.

Agropreneur yang bersemangat menambahkan bahwa infrastruktur hampir siap dan langkah selanjutnya adalah menanam benih, menambahkan ikan dan memulai operasi.

Untuk menghubungi Vijayakumar Narayanan, hubungi +91 81292 19282 atau tulis ke [email protected]

Diedit oleh Yoshita Rao

Kredit foto: Vijayakumar Narayanan

Author: Gregory Price